by

Indonesia Harus Berkaca Dari Runtuhnya Uni Soviet Pada Tahun 1991

Oleh: Erman Episabri

UNI Soviet merupakan salah satu mantan negara adidaya terkuat didunia, menjadi rival abadi Amerika Serikat (AS). Negara Uni Soviet sebagai negara komunis ter-agung sejagat raya di Masa itu. Kekuatan politiknya tidak dapat diremehkan. Sejak berdiri pada tanggal 25 Oktober 1917, bahkan 3 tahun setelah itu (tahun 1920) Vladimir Lenin berusaha keras melebarkan sayap komunisme di Eropa Timur yang kita kenal dengan istilah (Komintern) Komunis Internasional.

Dalam kejayaannya, Uni Soviet berhasil menyebarkan paham komunisme ke beberapa negara Eropa Timur. Namun, atas dinamisme perkembangan, Uni Soviet justru gagal menyatukan negara-negara bagian yang bersatu dibawah naungannya. Negara ini wajib memberikan perlindungan dan sumbangan materi kepada negara yang berpaham sosial-komunis yang menjadi bawahannya. Semua dipicu oleh karena perang dingin dengan Amerika Serikat, kedua negara ini tidak pernah perang secara militer. Yang dilakukan amerika ketika itu adalah mendorong dan menghasut negara-negara kecil agar terlibat konflik lebih dalam. Hal ini memperlihatkan kedua negara ini memiliki dendam diantara mereka.

Kemudian, disamping Amerika Serikat kian sontak menyuarakan demokrasi yang tidak membatasi rakyatnya untuk bereaksi mengeluarkan pendapat secara bebas, tetapi Uni Soviet negara sosialis-komunis ini tetap membatasi rakyatnya untuk berkreativitas dengan alasan negara yang menganut paham ini hidup teratur secara adil. Namun, zaman memberikan tantangan yang berat kepada kedua kubu, dan Amerika keluar sebagai pemenang dari perang dingin tersebut. Cool War atau perang dingin menyebab kan Uni Soviet runtuh pada tanggal 25 Desember 1991.

Penyebab Keruntuhannya dan Relevansinya dengan Indonesia

Terdapat banyak faktor yang menyebabkan negara sebesar Uni Soviet runtuh, di antaranya kasus KKN yang membuat tranparansi dalam pemerintahan tertutup, konflik antar suku, gerakan sporadis penghancur kedaulatan negara.

Keragaman Budaya

Hal ini sangat memiliki relevansi bagi Indonesia, kita mengenal bahwa Indonesia sebagai negara yang majemuk, memiliki bermacam-macam suku yang tersebar dari Sabang hingga Merauke. Ternyata keragaman budaya merupakan sumber kehancuran suatu bangsa. Oleh sebab itu, Indonesia perlu berkaca dari runtuhnya Uni Soviet, sehingga Indonesia menjadikan keragaman budaya menjadi sebuah kekuatan. Uni Soviet sebuah negara yang mana pemerintahan pusatnya berada di Moskow, namun ia mengamandoi 15 negara berbentuk republik. Tentunya dengan jumlah yang sebanyak itu, luas wilayah yang begitu lebar, bahkan Uni Soviet menjadi salah satu negara yang memiliki daerah kekuasaan yang terbesar di dunia. Selain wilayah yang luas, berpengaruh pula keragaman etnis, suku bangsa, adat istiadat, kebudayaan yang menjadi ciri khas negara-negara bagian. Indonesia merupakan negara yang memiliki wilayah yang cukup luas, kita 34 provinsi yang tersebar diseluruh tanah air. Sistem yang di terapkan ialah otonomi daerah/pendelegasian wewenang bagi tiap-tiap daerah untuk membangun wilayahnya masing-masing. Perlu kita pahami bahwa otonomi daerah yang diterapkan Indonesia tahap awal guna menyiapkkan negara bagian (sistem federal). Disamping itu, tidak bisa kita pengkiri bahwa setiap daerah memiliki keragaman budaya yang berbeda, etnisitas dan adat istiadat yang majemuk. Selain itu, kembali meninjau dari runtuhnya Uni Soviet ialah Etnosentisme/rasa kedaerahan yang berlebihan, padahal Uni Soviet berdiri sebagai pemersatu. Dengan demikian, nasionalisme akan tergusur, maka yang berpotensi terciptanya keruntuhan sebuah negara (state) yaitu keragaman budaya apa bila tidak dijadikan sebagai sumber kekuatan.

Ketika pemerintahan pada masa Uni Soviet kewalahan dalam menjami kesejahteraan kehidupan negara bagian, maka yang akan muncul adalah rasa tidak puas dari banyak pihak dan berakibat kepada banyaknya gerakan sparatis memperlihatkan rasa tidak suka terhadap kinerja pemerintah. Kebanyakan negara yang menetang ialah negara bagian yang memiliki jarak jauh dari ibu kota, Moskow. Sama halnya Indonesia, munculnya OPM, GAM, itu adalah suatu bentuk ketidakpuasan atas ketidakadilan pemerintahan pusat di beberapa daerah di Indonesia.

Totaliter

Bukan tentang NAZI, namun pemerintahan Uni Soviet pada masa Lenin memakai sifat totaliter. Cara ini tidaklah di asumsikan sebagai hal yang negatif saja, melainkan bertujuan menciptkan keteraturan agar tujuan negara tersebut tercapai. Namun, sangat disayangkan terdapat pihak-pihak tertentu memanfaatkan mementum ini untuk kepentingan pribadi dan kelomponya, sehingga rakyat akan menciptakan perlawanan seperti yang terjadi di Uni Soviet. Untuk melancarakan sifat totaliternya Uni Soviet melahirkan Polisi rahasia bentukan bernama KGB yang dipelopori Felix Dzerzhinsky yang dikenal sangat kejam.

Terlepas dari masa pemerintahan orde baru, rakyat juga harus kritis dalam kedinamisan politik konvensional, pembatasan berkreasi dengan lahirnyan UU IT merupakan bentuk dari upaya pemerintahan totaliter. Perlu kita sadari bahwa unsur-unsur pembatasan terhadap kehidupan berdemokrasi sudah dimulai.

Kemiskinan

Tidak ada negara maju yang penduduknya hidup dibawah garis kemiskinan. Indikator kemiskinan akan diukur dari taraf kesejahteraan rakyat, Amerika Serikat membuktikan bahwa negara-negara bagian dibawahh kepemimpinannya hidup penuh dengan kesejahteraan. Berbeda dengan negara yang menganut paham sosialis-komunis seperti Uni Soviet. Sagala proses yang berhubungan dengan kegiatan perekonomian dilakukan dengan keterlibatan pemerintah. Keterbatasan rakyat dalam kegiatan ekonomi menyebabkan kemiskinan bagi rakyat jelata. Sedikit berbeda namun bukan berarti tidak memiliki konteks kesamaan,Indonesia dengan sistem ekonomi pancasila, menjunjung tinggi nilai-nilai keadilan, namun yang terjadi adalah kesejahteraan bagi pemilik modal seperti kaum borjuis dan proletar tetap menderita dan pemerintah seperti memperlihatkan keberpihakannya kepada pengusaha.

Kemajuan Zaman

Kemajuan zaman tentu sangat identik dengan globalisasi. Globalisasi berimbas kepada kemajuan teknologi. Sebagai sebuah negara tentu memiliki 2 generasi lama-baru, memiliki perbedaan pendapat sebagai hal yang pasti. Tetapi tidak perbedaan seperti yang terjadi pada peristiwa RengasDengklok Indonesia. Generasi muda Uni Soviet mengetahui perkembangan dunia internasional melalui alat komunikasi radio dan televisi. Dari kedua media tersebut, keinginan menjadi individu yang bebas merdeka menyuarakan dan mengkreasikan pikiran tumbuh semakin subur. Mereka memiliki ide merebut kembali hak asasi manusia dari radio dan televisi yang memberitahu kemajuan serta kemapanan kehidupan negara luar tanpa totaliter, dengan demokrasi penuh. Termasuk dalam golongan muda Soviet yaitu Gorbachev dan Yeltsi. Hal ini, tentu relevan dengan kondisi kekinian dimana generasi muda dituntut untuk memprioritaskan informasi yang harus dipublikasikan sehingga kejadia yang sebenarnya akan menjadi terkubur, dan bisa menyebabkan ambisi zaman menyebakan perpecahan sebuah negara. (***)

Penulis adalah Mahasiswa Ilmu Politik Universitas Andalas (UNAND)

News Feed