oleh

Jatah Duit Ketok Palu Rp 375 Juta Per Orang

Jakarta – Jatah uang ketok palu bagi anggota DPRD Jambi dari Zumi Zola saat menjabat sebagai Gubernur Jambi terbongkar. Kisaran duit suap itu berbeda-beda tergantung posisi para anggota DPRD Jambi tersebut.

Mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kadis PUPR) Pemprov Jambi Dodi Irawan yang merinci pemberian-pemberian tersebut. Menurutnya, anggota DPRD Jambi meminta uang untuk memuluskan pengesahan Rancangan Peraturan Daerah APBD Tahun 2017 dan 2018.

Awalnya Dodi bercerita tentang pertemuannya dengan Ketua Komisi III DPRD Jambi Zainal Abidin. Saat itu, menurut Dodi, Zainal meminta tambahan uang ketok palu.

“Belum selesai pembahasannya, saya dipanggil Pak Zainal Abidin, Ketua Komisi III waktu itu. Zainal Abidin menyampaikan ke saya bahwa ada permintaan tambahan uang untuk ketok palu,” ucap Dodi saat bersaksi untuk Zumi dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Kamis (6/9/2018).

“Permintaan tambahan uang sebesar Rp 175 juta per anggota Komisi III,” sambung Dodi yang menyebutkan saat itu ada 13 orang anggota Komisi III DPRD Jambi.

Atas permintaan itu, Dodi mengaku tidak bisa mengambil keputusan karena harus melaporkannya ke Zumi lebih dulu. Setelah melapor, Zumi disebut Dodi memintanya berkoordinasi dengan orang kepercayaannya, Apif Firmansyah.

“Akhirnya Bapak Gubernur bilang ke saya ‘Ya sudah, kamu koordinasi dengan Apif’,” ujar Dodi.

Mendengar itu, jaksa sempat bertanya tentang jawaban Zumi padanya yang cukup singkat. Menurut Dodi, bila Zumi memintanya berkoordinasi pada Apif maka nantinya apapun yang dikatakan Apif merupakan representasi perintah Zumi.

“Ya kalau saya sudah ketemu Apif, apa saja yang Apif bilang itu keputusan Pak Gubernur. Kalau Pak Apif bilang tidak, saya bilang tidak. Kalau Apif bilang ya, saya bilang iya,” ujar Dodi.

Dodi kemudian bertemu Apif untuk membahas tambahan uang ketok palu. Rupanya, anggota Komisi III itu sudah mendapat jatah Rp 200 juta per orang sama seperti tahun lalu, kemudian dengan permintaan tambahan Rp 175 juta sehingga totalnya Rp 375 juta per orang.

“Anggota, kata Pak Apif, Rp 200 juta. Sama dengan tahun lalu. Anggota Komisi III itu Rp 200 juta ditambah Rp 175 juta berarti Rp 375 juta,” kata Dodi.

Selain itu, Dodi menyebut ada pula jatah untuk anggota Badan Anggaran (Banggar) sebesar Rp 205 juta per orang. Semua transaksi itu disebut Dodi dilakukan dalam beberapa tahap serta dicatat oleh seorang kontraktor bernama Muhammad Imaduddin alias Iim.

Pimpinan DPRD Jambi Juga Minta Jatah

Dodi kemudian mengaku pernah bertemu Ketua DPRD Jambi Cornelis Buston. Setali tiga uang, Cornelis juga meminta uang sekaligus meminta paket proyek untuk dirinya sendiri.

“Pak Cornelis Buston menyampaikan kepada saya tolong sampaikan ke Pak Gub bahwa untuk tahun 2017 kan di 2016 bahas untuk 2017 bahwa beliau meminta paket proyek sejumlah Rp 50 miliar untuk beliau sendiri, tapi yang tadi beliau cuma minta untuk beliau, tidak yang lain-lain atau pimpinan,” kata Dodi.

Lalu, masih kata Dodi, ada permintaan uang lagi dari Wakil Ketua DPRD Jambi dengan rincian sebagai berikut:

  • AR Syahbandar meminta Rp 600 juta
  • Chumaidi Zaidi meminta Rp 650 juta
  • Zoerman Hanap meminta Rp 750 juta.

“Apif bilang oh ya bang saya sudah ketemu Syahbandar, dia minta Rp 600 (juta) kemudian yang kedua pak Chumaidi juga sudah Apif yang temui Rp 650 juta. Pak Zoerman waktu itu dia bilang minta Rp 750 juta, tapi dalam bentuk kompensasi proyek ke Endria (kontraktor). Jadi Endria yamg menyelesaikan ke pak Zoerman menurut Apif,” kata Dodi.

Dari berbagai permintaan itu, menurut Dodi, Apif meminta agar para kontraktor rekanan menyediakannya. Dodi pun diarahkan Apif untuk menemui salah satu pengusaha bernama Paut Syakarin untuk menyelesaikan pemberian jatah uang ketok palu itu.

“Diminta Pak Apif ketemu Pak Paut Syakarin untuk menyelesaikannya. Artinya dipenuhi permintaannya,” kata Dodi.

Dalam perkara ini, Zumi dalam dakwaan disebut menerima gratifikasi dengan total nilai Rp 44 miliar. Dia juga didakwa memberi suap atau ‘duit ketok’ kepada sejumlah anggota DPRD Jambi senilai Rp 16,490 miliar.

Duit suap itu diduga terkait pengesahan RAPBD Jambi 2017 dan 2018. Ada sejumlah nama anggota DPRD Jambi yang disebut menerima duit dalam dakwaan. Jumlah itu berbeda antara satu dan lainnya. (*)

 

Sumber: Detik

News Feed